skip to content »

music-plugin.ru

Ceritalucah budak perempuan sekolah melayu com

ceritalucah budak perempuan sekolah melayu com-35

saye memerhatikan anak gadiis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian.

Kitorang bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin.bgitu lah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin. Namun, saye melihat Rimah sangat gelisah pada malam itu. saye terus pergi ke rumah Rimah dan memulakan pengajaran.saye mengajarkan bnyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Sepanjang 2 jam saye mengajar Rimah, seolah olah tiada apa yg lekap di otaknya. Pada hari ini, Rimah memakai baju berkolar bulat yg rendah.Sial, diaorang menjawab smbil lewa dan menyuruh saye melihat sendiri. Maka, saye pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen.saye katakan kepadanya yg saye ini sebenarnya seorang guru tusyen yg baru, bekerja secara part time dan sedanng mencari pakaian yg sesuai untk diriku. Dari situ, saye lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Rimah adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya.Ini menjadikan penjelasan saye tentang soalan Matematik itu menjadi tidk menentu.

Rimah hnya berpura pura faham dan kemudian beredar untk meneruskan latihannya.

Seminggu saye akan mengajar Rimah subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu, 6 pm hingga 8 pm.

Ini bermakna saye dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya.

Oleh krn mahu melihat payudara nya dengaan lebih jelas, saye memberikannya soalan yg lebih susah. Rimah datang bertanya soalan, dan saye meneruskan pemerhatian terhadap payudara nya itu.

Pada kali ini, Rimah tahu bahawa saye sedanng memerhatikan payudara nya dan Rimah menggunakan tangannya untk menghalang kolar bajunya.

Oleh krn saye dalamm suasana yg terburu buru, saye terlupa menutup pintu.